top of page
  • Writer's pictureGRC Team

Beranjak dari Kertas ke Kode, Evolusi Pemilu dari Tradisional ke Digital



Pada pemilihan umum tahun 2019, Indonesia menyaksikan 1.261 laporan kecurangan pemilu, yang membawa berbagai tindakan curang ke permukaan, termasuk ditemukannya kertas suara ganda dan indikasi kecurangan lainnya. Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, sebagai pihak yang menemukan laporan tersebut, menyuarakan kekhawatiran dan harapannya agar tindakan tegas diambil oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

 

Seiring dengan kekhawatiran tersebut, pertanyaan muncul: apakah pemilihan umum yang dilakukan secara tradisional atau melalui pendekatan digital dapat memberikan solusi terbaik untuk mengatasi masalah kecurangan? Dalam menyambut pemilihan umum tahun 2024, mari kita telaah perbandingan antara pemilu tradisional dan digital, merinci kelebihan dan tantangan masing-masing sistem.


Pemilu Tradisional


Pemilihan umum tradisional, seperti yang telah dan akan dilakukan di Indonesia, adalah proses pemilihan di mana pemilih memberikan suaranya secara langsung dengan cara manual, menggunakan kertas suara dan kotak suara. Pemilih hadir di tempat pemungutan suara (TPS) untuk mencoblos sesuai dengan pilihan mereka. Setelah pemungutan suara selesai, kertas suara dihitung secara manual oleh petugas pemilu yang ditunjuk.


Kelebihan Pemilu Tradisional



Tantangan dari Pemilu Tradisional



Pemilu Digital


Pemilu digital, juga dikenal sebagai e-pemilu atau pemilu daring, merujuk pada proses pemilihan umum yang menggunakan teknologi digital atau internet untuk berbagai tahapan dalam siklus pemilu. Pendekatan ini berbeda dari pemilu tradisional yang melibatkan pemungutan suara manual dengan kertas suara di tempat pemungutan suara fisik.


Berikut adalah beberapa elemen utama yang mendefinisikan pemilu digital :

 

  • Pemungutan Suara Elektronik (E-voting)

  • Pendaftaran dan Verifikasi Elektronik

  • Pemungutan Suara Secara Daring

  • Penghitungan Suara Otomatis

  • Monitoring dan Pelaporan Elektronik (pemantauan, pelaporan, dan pendeteksian adanya potensi pelanggaran)


Kelebihan Pemilu Digital



Tantangan Pemilu Digital




Jika penggunaan metode pemilu digital dapat dilaksanakan, apa saja yang harus dipertimbangkan untuk menjangkau semua masyarakat?


  • Infrastruktur Teknologi Pemilu digital membutuhkan infrastruktur teknologi yang memadai. Pemerintah dapat memberikan subsidi atau insentif kepada penyedia layanan internet untuk memasang infrastruktur di wilayah terpencil. Ini dapat mencakup pengurangan pajak atau dana stimulan untuk investasi di wilayah yang kurang terjangkau secara ekonomis.

  • Alternatif Non-Digital Mekanisme pemungutan suara alternatif non-digital perlu dipertimbangkan, seperti penggunaan surat suara fisik atau tempat pemungutan suara mobile, untuk memastikan bahwa pemilih yang tidak memiliki akses teknologi masih dapat berpartisipasi.

  • Mobile Voting atau Pemungutan Suara Bergerak Penggunaan teknologi mobile atau alat pemungutan suara bergerak dapat menjadi solusi untuk memastikan aksesibilitas di wilayah terpencil, di mana pemilih dapat memberikan suara tanpa harus datang ke pusat pemungutan suara.

2 views0 comments

Comments


bottom of page